Shop My Favorites

Travel diary: Yogyakarta, nice to see you again!

“Yogya yuk!” Indah, sahabat gue tiba-tiba mengajak gue traveling ke Yogya lagi. Aneh banget. Padahal gak ada tanggal merah. Usut punya u...


“Yogya yuk!” Indah, sahabat gue tiba-tiba mengajak gue traveling ke Yogya lagi. Aneh banget. Padahal gak ada tanggal merah. Usut punya usut ternyata alasannya adalah karena dia sudah bulat untuk menghempaskan mantan pacar nya ituuh. Jadi dia butuh liburan.

Gue kala itu  yang juga abis sakit selama sebulan memang udah muak pengen banget jalan-jalan. Pengen refreshing. Indah tuh tau gue bakal susah nolak kalau diajak ke Yogya karena gue suka banget sama Yogya.

Yaudah dong ya, untung traveloka sekarang ada traveloka pay later. Jadi, yawes lah kami booking hotel dan kereta pakai feature traveloka pay later ini. Padahal pas spontan di WA itu lagi tanggal tua banget. Lumayan  ngebantu banget lohhhh traveloka pay later ini buat traveler kere macem gua hahaha.


Sesampainya di Yogya di pagi hari, gue langsung ke penginapan. Penginapan yang kami pilih kali ini namanya Trava house. Masih satu owner sama Yogya BnB yang gue pernah ulas di sini.

Trip ke yogya kali ini tuh kami gag ada planning. Ketika ketemu penjaga penginapan, beliau bilang ada NgaYogjazz di Bantul nanti malam. Eventnya gratis pula! Pas banget kaaan. Sekalian aja gue tanya, sarapan soto yang enak dimana. Karena kalau di google, opsinya banyak banget. Malah makin bingung.

Soto tahu kemasan mbah Wongso yang akhirnya direkomen oleh mas penjaga penginapan. Gag pake mandi, gue ama temen gue langsung cus sarapan soto. 



Di dalam grab, supir grabnya sampai amaze gitu gue bisa tau ini warung soto. Karena yang tahu biasanya hanya warga lokal. Pas sampe emang gag ada turis sih.

Kami padahal gak ada ekspektasi sama sotonya. Woalah ternyata enak banget pake banget banget banget. Sampai  minggu lalu saat Indah ke Yogya lagi karena tugas kantor, doski mampir ke warung soto ini lagi. WAGELASEH. 



Setelah perut kenyang sarapan, kami balik ke hotel untuk mandi dan tidur siang. WKWKWKW. Nikmatnya jalan-jalan sama Indah tuh gag ngoyo kalau capek ya tidur. Eh wait! Sebelum ke hotel, kami turun dulu di Tempo Gelato untuk menebus dendam kesumat gue akan toko es krim ini. Kalian pernah baca gak postingan gue tahun lalu yang tentang pengalaman apes gue beli tempo gelato nguantri tapi es krimnya jatoh di parkiran? 

 
Kali ini aman, ngantrinya gag sampe 45 menit dan es krimnya gag jatoh lagi hahahaha. Lokasi es krim nya juga deket banget sama penginapan. Mantap jiwa!

Oiya kalian tau gag sih ada corndog dari Yogya yang diposting sama instagramnya 9gag? Nah gue sama Indah kan penasaran, so abis bobo siang baru deh kami mau nyobain corndog yang masuk 9gag itu sebelum ke Ngayogjazz.

Setelah mandi dan dandan syantiek kami cus pesan gocar. Eh, ternyata lokasi corndog ini tuh di dalam Gofood festival. Yaweslah yah, sekalian jajan-jajan sore yang lain. Nom nom nom. Mengisi perut sebelum melihat Tompi dan musisi-musisi lainnya di Ngayogjazz.

Baca juga postingan tahun lalu : wisata kuliner di Yogya selama 3 hari.



Habis itu kami pesen grab dong buat ke lokasi Ngayogjazz dan ternyata jauh banget ya dari kota Yogya. Dipikir-pikir ya saat gue nulis postingan ini kok gue berani banget ke sana sampai tengah malam. Tapi itu mungkin the power of traveling kali ya? Saat itu gue cuman ada rasa excited aja gitu gag ada rasa worry sama sekali.


Pas sampe venue nya omagah lucu banget ternyata venuenya tuh satu desa gitu yang tersebar beberapa panggung. Ahhh gemassss. Sampai kamar mandinya juga itu sebenarnya rumah warga sana. Gila sih fun banget.

Kalau gag inget mesti ke Borobudur jam 3 pagi sih kami mungkin bisa pulang sampai acara selesai. Jam 1 pagi kami udah cabut nyari grab yang literally kami tuh mesti lewatin sawah gelap dulu jalan kaki buat ke jalan raya. Kok gue gag takut ya? Auk deh.

Sesampainya di jalan raya, gak dapat grab ataupun gojek dong. Aduh gimana?!!!? Lama kelamaan keluar mobil satu persatu dari dalam venue. Mereka pada nawarin kami tumpangan dong. Ahhh, warga Yogya baik-baik banget. Kalau di jakarta nih mungkin gue udah suudzon ada udang di balik bakwan. Tapi gua gag ada pikiran aneh-aneh saat itu. Gue kayak "thank you malaikat-malaikat penyelamatkuuuh".

---------------
---------
---
-

Sesampainya di penginapan, gue gag tidur deh kayaknya. Karena jam tiga mobil jemputan yang akan membawa gue mengejar sunrise di Borobudur udah dateng. Di perjalanan, baru deh akhirnya gue tidur. Saat gue di Yogya waktu itu juga sedang bertepatan dengan event marathon international gitu loh. Jadi Borobudur rame banget! Tapi untungnya gue pakai special pass yang untuk melihat sunrise sebelum borobudur officially opened for public gitu. Bah! Cuantik'e sunrise di Borobudur. 


Tiketnya memang lebih mahal sih Rp 350.000 per orang tapi kata gue sih worth it karena pemandangannya bagus banget dan sepi dari turis jadi puas banget photo-photo. Udah gitu dapat sarapan prasmanan di Manohara Hotel pula. 

Rute kami hari itu adalah ke hutan pinus dan melihat sunset di candi ratu boko. Berasa Twilight gag sih liat photo-photo di bawah ini Hahaha. Keluarga Culen mana? Mana? XD

Makan siang hari kedua ini atas rekomendasi dari Bapak driver dan omahgod enak bangetttttt. Gue ngeces banget nulis ini huhuhu. Prasmanan gitu restorannya. Nama restorannya Cengkir. Totally recommended!



Di ratu boko sambil nungguin sunset gue sama Indah cuman tiduran di rumput sambil ngebayangin jadi royal jaman dulu bener-bener privileged banget bisa liat pemandangan kayak gini setiap hari by themselves.



Di dalam mobil kami colongan tidur mulu sih. Gila loh bor ngantuk bangettttt. Udah gitu berasa banget bakal masuk angin. Makanya pas malem gue bilang bapaknya kami mau mie godhok. Terus bapaknya anter kami ke Bakmi jowo mbah Gito. Nguantrinya gila. Terus gue yakin isinya turis semua. Ya gimana gag, di weekend itu emang ada dua event gede di Yogya. Padahal ya, gue ga plan sama sekali loh tanggalnya.


Fun fact: Pulang dari bakmi yogya ini gue jadi jatuh cinta sama wedang uwuh. Gue sering banget minum ini di rumah kalau lagi gag enak badan.

------------------
---------
---
-
Hari ketiga, ini bener-bener deh gag ada plan banget seh. Bangun siang, sarapan di penginapan terus abis itu gue sama indah mesti cari cafe karena mau urus kerjaan kantor sebentar sampe jam 12an. Hadehhh rasanya ingin menghempaskan kerjaan itu semua tapi gag bisa euy.

Sehabis ngopi sambil kerja, kami lanjut lunch di Jejamuran. Lunch kali ini favorite indah nih kalau ke Yogya. Doski udah bawel banget mesti ke sana. Gue honestly baru pertama kali sih nyobain dan enak yooooo ternyata. Semuanya serba jamur. Sate jamurnya mantab jiwa. Recommended!!!


Pulang dari Jejamuran gue sama indah keliling beli oleh-oleh sama ke mall hartono aja nyari barang diskonan. Terus abis itu ke penginapan buat ambil koper terus kopernya kami titip di private lounge stasiun yogya.

Karena masih ada 2 jam sebelum kereta berangkat, kami menyempatkan diri untuk makan bakso yang kami sampe nambah dua kali sama minum wedang ronde sebagai penutup makanan di yogya. Rekomendasi bakso ini juga kami dapat dari bapak driver grab loh. Namanya bakso iso pak Sarjono. Muantab!

Setelah selesai makan malam, kami balik lagi ke private loungenya sambil nunggu kereta ke Jakarta. Ahhhh, semoga tahun ini bisa ke yogya lagi! Gue setuju buat yang bilang yogya itu kota kangen. Hehehehe. Karena emang ngangenin!


Menurut kalian yogya itu kota yang seperti apa sih? Kalian punya kota di Indonesia yang ngangenin kayak Yogya ini gag? Cerita dong di kolom komentar hehehe. See you until the next blog :)

photo sign_zpsqaqyukse.png

You Might Also Like

12 comments

  1. Aihhhh seru banget nih jalan2 di jogjanyaaa. Jadi pengen!

    ReplyDelete
  2. Waaaa seruuu... Pengen banget travelling with no plan kayak kak maya

    ReplyDelete
  3. Kak, gw bahkan baru tau kalo ke borobudur bisa berangkat pagi banget biar dapet sunrise. Gw pikir itu eksklusif doang yang dapet kesempatan gituan. Gilaaa katro banget gw x))

    ReplyDelete
  4. Ini mah bener2 puas keliling jogja ya mbak. Saya yg pernh di jogja hampir 5 th aja blm pernh ke soto dan bakmi mbah gito itu mbak. Huhu.. Next ke jogja bisa jd rekomendasi nih

    ReplyDelete
  5. Nggak ada sih kota yg lebih ngangenin dari Jogja, semua2 yg ada di Jogja itu emang mantap jiwa. Btw, aku kalau ke Jogja juga dpt rekomendasi makan enak dari driver ojek online loh hahaha

    ReplyDelete
  6. Liburan lebaran kemarin pengen cobain nginep di sinitapi kehabisan huhu akhirnya nginep di Sae Sae, sebelahnya Trava :D asik ya mba vibesnya di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah iyaaa, aku kalau pesen grab liat sae sae :D iyah daerah itu daerah penginapan lucu-lucu yah :D

      Delete

instagram